Kecanduan internet

kecanduan internet adalah tingkah laku kompulsif, kurang tertarik dengan aktivitas lain, merasa bahwa dunia maya di layar komputer lebih menarik sehingga menghabiskan banyak waktu dalam menggunakan internet serta meliputi symptom-symptom fisik dan mental ketika tingkah laku tersebut ditunda atau dihentikan. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecanduan internet (Young, Pistner, O’Mara & Buchanan, 1998) adalah:

 

  1. Gender

Gender mempengaruhi jenis aplikasi yang digunakan dan penyebab individu tersebut mengalami kecanduan internet. Laki-laki lebih sering mengalami kecanduan terhadap game online, situs porno, dan perjudian online, sedangkan perempuan lebih sering mengalami kecanduan terhadap chatting dan berbelanja secara online.

 

  1. Kondisi psikologis

Survey di Amerika Serikat menunjukkan bahwa lebih dari 50% individu yang mengalami kecanduan internet juga mengalami kecanduan pada hal lain seperti obat-obatan terlarang, alkohol, rokok dan seks. Kecanduan internet juga timbul akibat masalah-masalah emosional seperti depresi dan gangguan kecemasan dan sering menggunakan dunia fantasi di internet sebagai pengalihan secara psikologis terhadap perasaan-perasaan yang tidak menyenangkan atau situasi yang menimbulkan stress. Berdasarkan hasil survey ini juga diperoleh bahwa 75% individu yang mengalami kecanduan internet disebabkan adanya masalah dalam hubungannya dengan orang lain, kemudian individu tersebut mulai menggunakan aplikasi-aplikasi online yang bersifat interaktif seperti chat room dan game online sebagai cara untuk membentuk hubungan baru dan lebih percaya diri dalam berhubungan dengan orang lain melalui internet.

 

  1. Kondisi sosial ekonomi

Individu yang telah bekerja memiliki kemungkinan lebih besar mengalami kecanduan internet dibandingkan dengan individu yang belum bekerja. Hal ini didukung bahwa individu yang telah bekerja memiliki fasilitas internet di kantornya dan juga memiliki sejumlah gaji yang memungkinkan individu tersebut memiliki fasilitas komputer dan internet juga dirumahnya.

  1. Tujuan dan waktu penggunaan internet

Tujuan menggunakan internet akan menentukan sejauhmana individu tersebut akan mengalami kecanduan internet, terutama dikaitkan terhadap banyaknya waktu yang dihabiskannya sendirian di depan komputer. Individu yang menggunakan internet untuk tujuan pendidikan, misalnya pada pelajar dan mahasiswa akan lebih banyak menghabiskan waktunya menggunakan internet. Umumnya, individu yang menggunakan internet untuk tujuan pendidikan mengalami kemungkinan yang lebih kecil untuk mengalami kecanduan internet. Hal ini diakibatkan tujuan penggunaan internet bukan digunakan sebagai upaya untuk mengatasi atau melarikan diri dari masalah-masalah yang dihadapinya di kehidupan nyata atau sekedar hiburan.

 

Berdasarkan uraian di atas maka dapat disimpulkan bahwa terdapat beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kecanduan internet, yaitu gender, kondisi psikologis, kondisi sosial ekonomi, tujuan dan waktu penggunaan internet.

Contoh kasus dari Tiongkok yaitu Tragis. Seorang remaja berusia 19 tahun asal provinsi Jiangsu, Tiongkok, sengaja memotong tangannya sendiri demi mengobati kecanduannya berinternet.

Menurut laporan televisi lokal Jiangsu TV, remaja yang disebut sebagai ‘Litlle Wang’ itu memotong tangan kirinya sendiri menggunakan pisau dapur di sebuah area ‘kursi publik’ (sejenis taman umum).

Ibu dari ‘Little Wang’ menceritakan, anaknya menyelinap keluar rumah pada sore hari sembari membawa pisau dapur. Wang pergi ke area ‘kursi publik’ dan memotong tangannya, lalu ia menelepon taksi untuk minta diantar ke rumah sakit.

Menurut yang dilansir laman The Telegraph, Sabtu (7/2/2015), tim dokter bedah di rumah sakit A & E Jiangsu berhasil mengobati kembali tangan kiri ‘Little Wang’. Namun belum diketahui apakah fungsinya dapat berfungsi kembali dengan normal atau tidak.

Keterangan pihak kepolisian menyatakan bahwa ‘Little Wang’ adalah salah satu dari sekitar 24 juta remaja di Tiongkok yang mengalami kecanduan internet. Menurut pengakuannya, ‘Little Wang’ merasa frustasi menekan keinginan untuk terus mengakses internet dan bermain game online.

Pihak pemerintah Tiongkok sendiri telah memandang situasi ini dengan sangat serius. Kecanduan internet dianggap sebagai epidemi yang menghancurkan generasi muda. Jumlah klinik dan asrama rehabilitasi bagi para pecandu internet pun kini menjamur di Tiongkok.

 

Sumber ;

http://www.landasanteori.com/2015/09/pengertian-kecanduan-internet-definisi.html

http://tekno.liputan6.com/read/2170704/frustasi-kecanduan-internet-remaja-nekat-potong-tangannya

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s